Header Ads

Erdogan Kerahkan Jet Tempur dan Kapal Perang, "Kami Tidak Akan Meninggalkan Saudara Kami, Qatar"




Presiden Turki mendesak Arab Saudi untuk bertindak seperti 'Penjaga Dua Tempat Suci' di barisan diplomatik Teluk.

Presiden Turki Tayyip Erdogan telah meminta penghapusan penuh blokade pimpinan Qatar yang dipimpin Saudi setelah menyetujui pengerahan pasukan Turki di sana, mengatakan bahwa Riyadh harus menempatkan persaudaraan di depan permusuhan.

Erdogan mengatakan bahwa mengisolasi Qatar tidak akan menyelesaikan masalah regional dan berjanji untuk melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk membantu mengakhiri krisis regional.

"Kami tidak akan meninggalkan saudara laki-laki Qatar kami," kata Erdogan kepada anggota Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) pada sebuah makanan yang cepat pada hari Jumat di Istanbul pada bulan suci Ramadhan.

"Saya juga memiliki permintaan khusus dari pemerintah Saudi, Anda adalah negara terbesar dan terkuat di Teluk. Kami memanggil Anda Penjaga Tempat Suci. Anda terutama harus bekerja untuk persaudaraan, bukan permusuhan. Anda harus bekerja untuk membawa Saudara laki-laki bersama-sama. Inilah yang kita harapkan dari Saudi, Kustodian Masjid Suci.

"Saya katakan itu harus diangkat sepenuhnya," kata Erdogan tentang embargo tersebut.

Pada akhir hari Kamis, sebuah pernyataan bersama oleh Arab Saudi, Bahrain, Mesir, dan UEA menuduh 59 individu dan 12 organisasi amal di Qatar "terkait dengan teror".

Berbicara tentang tuduhan tersebut, Erdogan mengatakan: "Tidak ada yang namanya. Saya tahu yayasan tersebut."

Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir memutuskan hubungan dengan Qatar pada hari Senin, menuduhnya mendukung "ekstremis" dan musuh utama mereka Iran - menuntut Qatar menyebut "tidak berdasar". Beberapa negara mengikutinya.

Keempat negara tersebut juga memberlakukan blokade darat, laut dan udara di Qatar yang menghalangi pengiriman makanan dan menyebabkan pembatalan penerbangan

Turki, yang telah menjalin hubungan baik dengan Qatar, serta beberapa tetangganya di Teluk Arab, menawarkan persediaan makanan dan air untuk mencegah kemungkinan kekurangan.

"Ada orang-orang yang merasa tidak nyaman dengan kami yang berdiri di dekat saudara laki-laki Qatar kami, memberi mereka makanan, saya minta maaf, kami akan terus memberi Qatar dukungan," kata Erdogan, menambahkan bahwa dia tidak pernah menyaksikan Doha mendukung "terorisme ".

Pada hari Rabu, parlemen Turki meratifikasi dua kesepakatan untuk mengerahkan pasukan ke Qatar dan melatih pasukan keamanan negara Teluk tersebut.

Kesepakatan untuk mengirim tentaraTurkish di Qatar, yang bertujuan untuk memperbaiki tentara negara tersebut dan meningkatkan kerja sama militer, ditandatangani pada bulan April 2016 di Doha.

"Ratifikasi perjanjian militer bukanlah langkah anti-Saudi sama sekali," Bisakah Kasapoglu, seorang analis pertahanan dari EDAM Turki, mengatakan kepada Al Jazeera. "Turki masih menempel pada 'Saya tidak ingin masalah antara dua kebijakan teman baik saya.

"Namun, meskipun ini bukan posisi anti-Saudi, ini adalah masalah yang pro-Qatar. Ankara memprioritaskan perspektif geopolitiknya, dan menunjukkan bahwa ia memegang kehadiran militernya [di Qatar] di atas krisis diplomatik baru-baru ini."

Setelah penempatan awal tentara Turki di sebuah pangkalan di Doha, jet tempur Turki dan kapal juga akan dikirim, kata surat kabar massa Hurriyet di situsnya pada hari Jumat.

"Jumlah pesawat tempur Turki dan kapal perang Turki yang menuju ke markas akan menjadi jelas setelah penyusunan laporan berdasarkan penilaian awal di markas," kata Hurriyet.

Sebuah delegasi Turki akan pergi ke Qatar dalam beberapa hari mendatang untuk menilai situasi di markas tersebut, di mana sekitar 90 tentara Turki saat ini berbasis, katanya.

Pejabat Turki tidak bersedia mengomentari laporan tersebut, namun Hurriyet mengatakan bahwa ada rencana mengirim sekitar 200 hingga 250 tentara dalam waktu dua bulan pada tahap awal. (Aljazeera)
Silahkan KLIK LIKE :





Tidak ada komentar