Header Ads

GAWAT! Dokter ISIS dan PKI Sebarkan Virus AIDS ke Warga Jatim dan Aceh, Begini Modusnya...



Kabar adanya dokter ISIS dan PKI yang sebarkan virus AIDS ke warga Jatim dan Aceh tersebut menyebar melalui pesan singkat berantai. Hanya, mereka melakukannya tidak bersama-sama.

Tangkap dan lapor ke polisi, siapa saja yang bertamu dan mengaku berasal dari fakultas kedokteran. Tamu itu datang untuk menawarkan tes gula darah secara gratis.

Tamu tersebut merupakan anggota PKI. Mereka datang untuk menyebarkan virus AIDS melalui alat suntik yang dibawa. Sebab, untuk menguji kadar gula, dibutuhkan sampel darah. Pengambilannya menggunakan jarum suntik.

Jarum suntik itulah yang dipakai untuk menyebarkan virus AIDS kepada masyarakat. Jarum tersebut dianggap bisa menyebarkan virus karena sudah pernah digunakan pengidap AIDS. PKI memanfaatkan jarum bekas tersebut untuk mengambil sampel darah dari warga.

Disebutkan bahwa banyak warga Pasuruan, Jawa Timur, yang sudah terinfeksi virus AIDS setelah mendapat cek gula darah gratis dari tamu yang mengaku dari fakultas kedokteran.

Hal yang sama dikabarkan terjadi di Kabupaten Bireuen, Aceh Utara. Di sana ada beberapa orang yang terinfeksi virus mematikan setelah melakukan tes gula darah dari tamu yang sama.

’Masalah ini belum bisa kami tindak lanjuti karena para pelapor tidak memiliki bukti konkret,’’ kata Kapolres Bireuen AKBP Riza Yulianto sebagaimana tertulis dalam pesan berantai tersebut.

Namun, pesan itu tetap meminta masyarakat lebih waspada dan segera melapor kepada polisi jika menemukan kejadian yang sama. Tujuannya, pelaku bisa langsung ditangkap beserta barang buktinya.

Selain bertajuk PKI, muncul pesan berbanderol ISIS. Isinya sama persis. Meminta agar menangkap orang yang mengecek gula darah gratis yang datang dari rumah ke rumah. Hanya, pesan itu berbentuk gambar.

Di akhir kedua pesan tersebut terselip permintaan untuk menyebarkan informasi itu seluas-luasnya. Alasannya sama. Menyelamatkan semua orang yang dicintai agar bisa terhindar dari persebaran virus AIDS.

Konfirmasi

apolres Kabupaten Bireuen, Provinsi Aceh, AKBP Riza Yulianto saat dimintai konfirmasi menegaskan bahwa tulisan tersebut sama sekali tidak benar.

Bahkan, saat tulisan itu muncul, dia belum menjalani serah terima jabatan menjadi Kapolres di Bireuen.

’’Ini hoaks. Tulisan ini muncul pada April dan awal Mei 2017 saat saya belum sertijab jadi Kapolres Bireuen. Saya nggak pernah memberikan statement seperti itu,’’ tegas Riza ketika dimintai konfirmasi Rahmat, wartawan Rakyat Aceh (Jawa Pos Group di Provinsi Aceh, Red), kemarin (17/7).

Kepala Dinas Kesehatan Jatim Dr dr Kohar Hari Santoso SpAn KAP KiC menyatakan hal yang sama.

Informasi bahwa banyak yang terinfeksi AIDS di Pasuruan setelah mengikuti tes gula darah dipastikan palsu. ’’Jelas hoaks. Tidak benar seperti itu,’’ jelasnya. (eko/gun/idr/c14/fat)
Silahkan KLIK LIKE :





Tidak ada komentar