Header Ads

Biksu Wirathu Janji Akan Melanjutkan Pembersihan Etnis Muslim Rohingya


"Aung San Suu Kyii ingin membantu orang Bengali, tapi saya memblokirnya," kata Ashin Wirathu dengan bangga.

Dengan merek "Face of Buddhist Terror" oleh majalah Time, Wirathu memiliki kompleknya sendiri di dalam biara Masoeyein di Mandalay. Sebelum ditawari kursi yang nyaman, pengunjung disambut oleh dinding foto berdarah dan mengerikan.

Gambar-gambar itu menunjukkan luka kepala yang disebabkan oleh parang dan anggota badan yang terpotong, wajah yang cacat dan tubuh yang robek; Wirathu mengklaim, tanpa bukti sedikitpun, bahwa gambar itu berasal dari umat Buddha yang diserang oleh umat Islam.

Di samping layar, di mana seorang biarawan secara metodis menyapu lantai, berdiri sebuah meja panjang. Surat kabar yang tersebar di dalamnya menegaskan bahwa, bagi pengikut Wirathu, bacaan harian adalah masalah bukan hanya teks spiritual tapi juga politik.


Tentara Myanmar diduga meninggalkan pengungsi Rohingya dengan luka tembak dan luka bakar
 Baca lebih banyak
Asisten berjubah oranye menyesuaikan sebuah kamera film ke tripod; Lain brandishes Nikon dilengkapi dengan lensa zoom besar. Wawancara ini akan direkam dengan hati-hati oleh para bhikkhu dengan segala cara.

Wirathu adalah orang yang memiliki fitur sederhana. Wajah bayinya memungkiri kekuatan yang dia pegang dari aktivis nasionalis di Myanmar sebagai pemimpin spiritual gerakan 969 dan kepala Ma Ba Tha, Organisasi untuk Perlindungan Ras dan Agama.

Wirathu bertengger di salah satu dari dua kursi kayu jati; Dinding di sebelah kirinya ditutupi dengan poster seukuran foto dirinya. Dia dituduh menghasut kekerasan terhadap minoritas Muslim di Myanmar, di mana garis keturunan rasial dan agama semakin terbuka. Pada tahun 2012, didorong oleh pidatonya, kerusuhan meletus di Meiktila, sebuah kota di Myanmar tengah, meninggalkan sebuah masjid yang terbakar habis dan lebih dari seratus orang tewas.

 Seorang pemula Buddha melihat-lihat gambar di luar tempat tinggal Ashin Wirathu yang menunjukkan kekejaman yang dilakukan oleh umat Islam melawan umat Budha
Facebook Twitter Pinterest
 Seorang pemula Buddha melihat-lihat gambar di luar tempat tinggal Ashin Wirathu yang menunjukkan kekejaman yang dilakukan oleh umat Islam melawan umat Budha. Foto: Thierry Falise / LightRocket / Getty Images
Dengan suara lembut dan terukur, Wirathu mengklaim bahwa pidatonya tidak "membenci" atau rasis, namun berfungsi hanya sebagai peringatan untuk melindungi bangsanya. Apa yang dilakukan orang dari peringatan itu bukanlah tindakannya, katanya dengan tenang.

"Saya membela kekasih saya," katanya, "seperti Anda akan membela kekasih Anda. Saya hanya memperingatkan orang-orang tentang Muslim. Anggap saja seperti jika Anda memiliki seekor anjing, itu akan menyalak orang asing yang datang ke rumah Anda - ini untuk memperingatkan Anda. Saya seperti anjing itu. Aku menggonggong. "

Wirathu berbicara tentang melindungi kawanannya - "kekasihnya" - melawan apa yang dia anggap sebagai bahaya. Pengingkarannya atas tanggung jawab atas kekerasan yang telah mengikuti khotbahnya kontras dengan keterangan saksi mata dari biksu yang berpakaian pisau, jeans denim terlihat di bawah jubah mereka, meninggalkan biara Wirathu selama kerusuhan Mandalay tahun 2013.

Islam hanya mewakili 5% populasi Myanmar yang berjumlah 54 juta jiwa, namun nasionalis seperti Wirathu mendorong gagasan bahwa agama tersebut menempatkan Buddhisme, dan inti dari Myanmar, dalam bahaya. Dia mengklaim bahwa 1 juta Muslim Rohingya tinggal dalam kondisi tidak tetap di negaranya - yang digambarkan oleh badan hak asasi manusia sebagai orang yang paling teraniaya di Bumi - "tidak ada".

"Hanya dibutuhkan satu teroris untuk berada di antara mereka," katanya. "Lihatlah apa yang telah terjadi di barat. Saya tidak ingin hal itu terjadi di negara saya. Yang saya lakukan hanyalah memperingatkan orang agar berhati-hati. "

Wirathu menambahkan bahwa jika Donald Trump atau Nigel Farage memerlukan beberapa saran, dia dengan senang hati akan membagikan gagasannya. Ini termasuk menginfiltrasi halaman Facebook dari kelompok Muslim, meminta semua sekolah Islam untuk merekam pelajaran mereka, dan pengawasan pemerintah terhadap aktivitas internet, termasuk email. Wirathu mengklaim bahwa dia memiliki tentara sendiri individu yang menyaring jaring di Myanmar.

Pada situasi terdokumentasi dengan baik Rohingya di negara bagian Rakhine - di mana orang-orang telah ditinggalkan tanpa akses terhadap obat-obatan, bantuan, dan kebutuhan dasar manusia seperti air bersih, sanitasi dan makanan - Wirathu bersikap meremehkan. Rohingya sebagian besar telah digabungkan di kamp-kamp sejak kekerasan tahun 2012, dan keheningan pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi dan Liga Nasional untuk Demokrasi atas penderitaan mereka telah menarik banyak kritik.

Wirathu menolak Rohingya tanpa kewarganegaraan sebagai imigran gelap, sebuah pandangan yang disuarakan oleh pemerintah. Dia hanya akan membahasnya jika deskripsi "Bangladesh" digunakan, dan bahkan kemudian Wirashu mengatakan situasinya tidak seperti yang digambarkan.

"Jika benar apa yang dikatakan oleh orang luar, maka saya akan menawarkan bantuan tapi saya telah mengunjungi kamp-kamp tersebut dalam banyak kesempatan. Lembaga bantuan menolak akses karena mereka menggunakan para pengungsi untuk mengisi kantong mereka sendiri. Orang Bangladesh berpose untuk media. Mereka tidak kelaparan. Mereka memiliki begitu banyak makanan sehingga mereka menjualnya di toko mereka - bahkan mencuri dari mereka sendiri. "

Atas tuduhan bahwa wanita telah disiksa dan diperkosa oleh militer, dia tertawa: "Tidak mungkin. Mayat mereka terlalu menjijikkan. "
Silahkan KLIK LIKE :





Tidak ada komentar